Kamis, 03 Desember 2020 |
News Room - Hukum

Terlilit Utang, Pria di Tangerang ini Rekayasa Perampokan

Rabu, 05 Jul 2017 | 12:08 WIB Dibaca: 803 Pengunjung

Agus Purwanto saat diinterogasi petugas, Selasa (4/7/2017)

TANGERANG, [NEWSmedia] - Akibat terlilit hutang piutang, Agus Purwanto (41) warga Karawaci, Tangerang, mengarang cerita dengan modus dirampok. Ia mengaku uang senilai Rp100 juta dirampok di daerah Jatiuwung, Tangerang Kota, Selasa (3/7/2017).

Rekayasa itu dibuat Agus, lantaran didesak adiknya untuk segera melunasi utangnya sebesar Rp92 juta. Peristiwa bermula ketika pada Selasa (3/7) malam, Agus menghubungi istrinya, Wiwit (37). Sambil menangis, dia mengaku telah dirampok di daerah Jatiuwung, Kota Tangerang. Tak lama, dia pulang ke rumahnya di kawasan Karawaci, Kota Tangerang, dalam keadaan luka dan baju kaos serta jaketnya yang robek-robek.

"Kemudian diobati oleh istrinya, lalu mereka datang ke Pospol Cemara wilayah Karawaci untuk melaporkan kejadian 'perampokan' itu. Kemudian dia disarankan untuk membuat laporan di Polsek Karawaci. Akan tetapi karena menurut keterangannya kejadian perampokan itu di Jatiuwung, Polsek Karawaci akhirnya menyarankan untuk melapor ke Polsek Jatiuwung," jelas Kasubag Humas Polres Metro Tangerang Kota AKP Triyani Handayani dalam keterangannya, Rabu (4/7/2017).

Dengan ditemani istrinya dan kedua anaknya, Agus melapor ke Polsek Jatiuwung. Ia kemudian menceritakan 'kejadian' yang menimpanya itu.

"Yang bersangkutan mengaku telah dirampok dengan kerugian uang sebesar Rp 100 juta," lanjutnya.

Mendapat laporan tersebut, anggota Polsek Jatiuwung kemudian mengecek tempat kejadian perkara (TKP) yang dimaksud oleh Agus. Setibanya di TKP, polisi melakukan olah TKP dan rekonstruksi kejadian menurut penuturan Agus, sambil menginterogasi orang-orang di sekitar TKP.

"Mengingat adanya kejanggalan-kejanggalan dari keterangan pelapor tersebut, dan rekonstruksi maupun olah TKP, setelah selesai dari TKP, pelapor (Agus) dibawa kembali ke Komando Polsek Jatiuwung," kata Triyani.

Di Polsek Jatiuwung, Agus kembali diinterogasi. Hingga akhirnya, dia tidak bisa lagi menutupi kebohongannya itu dan kemudian mengaku telah merekayasa perampokan tersebut.

"Saudara Agus mengakui tidak terjadi perampokan uang dan kejadian tersebut direkayasa sendiri, mengingat Agus sedang kepepet utang kepada adiknya sebesar Rp92 juta," ucap Triyani.

Uang Rp100 juta yang diceritakannya itu pun tidak ada wujudnya. "Seolah-olah uang dia yang Rp100 juta itu, padahal dia tidak punya uang. Dia mengarang cerita biar karena didesak harus bayar utang ke adiknya Rp92 juta malam itu juga, dengan maksud kalau dia buat cerita itu, diampuni utang-utangnya," sambungnya.

Sementara luka-luka pada tubuh Agus, diakuinya dilakukan oleh dirinya sendiri. Agus melukai dirinya dengan pisau cutter di bagian tangan, badan dan kaki agar perampokan itu terkesan nyata.

"Pengakuannya cutternya dibuang," ucapnya.

Agus masih diperiksa di Mapolsek Jatiuwung. Triyani mengatakan Agus bisa saja dipidana karena memberikan keterangan palsu.

"Iya bisa dipidana karena membuat keterangan palsu," kata Triyani. [Red/Dtc]

Penulis: Red/dtc
Editor: Indra Gunawan
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Terlilit Utang, Pria di Tangerang ini Rekayasa Perampokan

BERITA TERKAIT

NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top