Kamis, 23 November 2017 |
News Room - Hukum

Setelah Dengar Dakwaan, Ahok: Saya Tidak Mengerti Kenapa Dituduh Menistakan Agama

Selasa, 13 Des 2016 | 10:41 WIB Dibaca: 574 Pengunjung

Basuki Tjahaja Purnama.*

JAKARTA, [NEWSmedia] - Setelah pembacaan dakwaan oleh jaksa penuntut umum, Gubernur nonaktif DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama atau Ahok langsung membacakan eksepsi atau nota keberatan.

Majelis hakim semula bertanya apakah Ahok selaku terdakwa kasus dugaan penistaan agama sudah mengerti atas dakwaan yang telah dibacakan jaksa.

"Secara bahasa saya mengerti, isi tuntutan saya tidak mengerti. Mengapa saya dituduh menistakan agama," ujar Ahok dalam persidangan di PN Jakarta Utara, Jakarta Pusat, Selasa (13/12/2016).

Namun, hakim mengoreksi ucapan Ahok. "Ini bukan tuntutan, tapi dakwaan," ujar hakim Dwiarso Budi.

Awalnya Ahok menyatakan mengerti isi bahasa yang disampaikan jaksa, namun tidak mengerti dengan isi tuntutan. Majelis hakim kemudian menjelaskan belum ada tuntutan, melainkan baru dakwaan. Akhirnya Ahok menyatakan mengerti.

"Apakah terdakwa akan mengajukan keberatan atau tidak? Kalau iya dan sudah siap, silakan disampaikan," kata Majelis Hakim dalam persidangan yang berlangsung di gedung bekas Pengadilan Negeri Jakarta Pusat, Selasa (13/12/2016).

Ahok pun menyahut, "Saya pribadi akan mengajukan nota keberatan, nanti akan dilanjutkan kuasa hukum saya."

Majelis hakim kemudian mempersilakan Ahok membaca nota keberatan. Ahok yang mengenakan kemeja batik lengan panjang cokelat kemudian membuka map yang dibawanya dan membaca nota keberatannya sambil tetap duduk di kursi. [lpt]

Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

Setelah Dengar Dakwaan, Ahok: Saya Tidak Mengerti Kenapa Dituduh Menistakan Agama
Top