Selasa, 11 Desember 2018 |
News Room - Hukum

Polri Dalami Peran Anggotanya di Kasus Perburuan Satwa Liar Ujung Kulon

Rabu, 05 Des 2018 | 09:20 WIB Dibaca: 94 Pengunjung

Foto ilustrasi.*

[NEWSmedia] - Divisi Profesi dan Pengamanan (Propam) Polri tengah mendalami peran polisi berpangkat Komisaris Besar (Kombes) yang diduga terlibat dalam kasus perburuan satwa langka dilindungi di Taman Nasional Ujung Kulon (TNUK) Banten. Anggota tersebut masih diperiksa intensif hingga Senin malam.

"Masih kami dalami apa peran yang bersangkutan. Saat ini sedang dalam proses pemeriksaan," ujar Kepala Bagian Penerangan Umum Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Kombes Syahar Diantono di kantornya, Jakarta Selatan, Selasa (4/12/2018).

Menurut dia, dari delapan orang yang diamankan, polisi telah menetapkan empat pelaku perburuan menjadi tersangka. Keempat tersangka juga telah ditahan oleh penyidik Polda Banten.

BACA JUGA: Pemburu Liar di Ujung Kulon Ditangkap, Satu Oknum Berpangkat Kombes

Sedangkan, tiga lainnya masih berstatus sebagai saksi. Polisi yang ikut diamankan juga masih berstatus sebagai terperiksa di Divisi Propam Polri. Terperiksa merupakan tersangka dalam kasus etik.

"(Empat tersangka) inisialnya H yang melakukan penembakan satwa. HH dan AB mengangkut hasil buruan. MI perannya memotong dan menguliti hasil buruan," ucap Syahar.

Sebelumnya, petugas gabungan dari Polri, TNI, dan Balai TNUK menangkap delapan pemburu satwa langka dilindungi di wilayahnya pada Minggu 2 Desember 2018.

Dalam operasi itu, petugas mengamankan barang bukti berupa tiga ekor rusa timor dalam kondisi tertembak dan telah terpotong menjadi beberapa bagian. [lpt]

Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

Polri Dalami Peran Anggotanya di Kasus Perburuan Satwa Liar Ujung Kulon
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top