Kamis, 29 Oktober 2020 |
Kesehatan - News Gallery - Lifestyle

Penyebab Wanita Sering Stres dan Depresi

Kamis, 27 Jul 2017 | 03:01 WIB Dibaca: 919 Pengunjung

Foto Ilustrasi

[NEWSmedia] - Punya siklus menstruasi yang pendek seumur hidup dan mengalami menopause lebih cepat, mungkin bisa menjelaskan mengapa Anda mudah stres dan sering merasa depresi.

Sebaliknya, kata para peneliti, mereka yang memiliki durasi paparan estrogen lebih lama dari awal menstruasi sampai waktunya menopause, secara signifikan mengalami penurunan risiko depresi, terutama pada masa transisi menuju menopause hingga 10 tahun pascamenopause.

Peneliti juga melihat hubungan antara durasi penggunaan kontrasepsi yang lebih lama dengan penurunan risiko depresi, namun berapa kali perempuan mengalami kehamilan atau menyusui tidak ada hubungannya dengan risiko depresi.

"Perempuan lebih rentan terhadap gejala depresi selama dan setelah masa transisi menopause karena perubahan hormon yang berfluktuasi," kata JoAnn Pinkerton, Direktur Eksekutif American Menopause Society (NAMS) Amerika Utara, sebuah organisasi nirlaba yang berbasis di AS.

Studi ini, sambungnya, juga menemukan risiko depresi yang lebih tinggi pada mereka yang mengalami menopause dini, siklus menstruasi lebih pendek karena umur atau gejala panas yang sering dialami perempuan menopause.

Penelitian sebelumnya pernah menjelaskan bagaimana peran hormon reproduksi yang menyebabkan peningkatan kerentanan terhadap depresi.

Namun, studi baru ini berfokus pada efek estradiol, yaitu jenis estrogen yang dominan hadir selama tahun-tahun reproduksi. Ini memodulasi sintesis, ketersediaan dan metabolisme serotonin, yang berperan sebagai neurotransmitter pengunci depresi.

Sementara fluktuasi estradiol selama transisi menopause bersifat universal, durasi paparan estradiol selama tahun-tahun dewasa sangat bervariasi di kalangan perempuan, kata peneliti dalam makalah yang diterbitkan dalam jurnal Menopause.

Setiap perempuan dan orang-orang di sekitar mereka, kata para peneliti perlu mengenali gejala depresi seperti perubahan mood, kehilangan kesenangan, perubahan berat badan atau tidur, kelelahan, merasa tidak berharga, tidak dapat membuat keputusan, atau merasa sangat sedih dan melakukan tindakan yang tepat.

Tim melihat lebih dari 1.300 perempuan yang mengalami menstruasi secara teratur berusia 42 hingga 52 tahun untuk penelitian ini. [srm]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Penyebab Wanita Sering Stres dan Depresi

BERITA TERKAIT

NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top