Minggu, 22 April 2018 |
News Gallery - Newstainment

Mengenang Bapak Film Indonesia Usmar Ismail lewat Google Doodle

Selasa, 20 Mar 2018 | 19:10 WIB Dibaca: 127 Pengunjung

Goodle Doodle Usmar Ismail.*

[NEWSmedia] - Dunia maya saat ini sedang merayakan ulang tahun mendiang sastrawan sekaligus sineas Tanah Air, Usmar Ismail. Membuka Google Doodle Indonesia edisi Selasa (20/3/2018), terpampanglah ilustrasi sineas kelahiran Bukittinggi pada tahun 1921 ini tengah berdiri di depan sebuah kamera.

Seperti banyak diketahui, Usmar Ismail dikenal sebagai Bapak Film Nasional yang di sepanjang kariernya telah menghasilkan sekitar 30 film. Film pertama yang ia kerjakan adalah Harta Karun yang ditayangkan pada 1949.

Sejak menyutradarai Darah dan Doa yang dirilis pada 1950, nama Usmar Ismail langsung menjadi fenomena pada masanya. Film drama perang yang diadaptasi dari cerita pendek karya Sitor Situmorang itu disebut sebagai tonggak utama maraknya perfilman Indonesia.

Berkat Darah dan Doa juga, Presiden B.J. Habibie bersama Dewan Film Nasional menetapkan Hari Film Nasional pada 30 Maret. Diketahui, 30 Maret 1950 merupakan hari pertama syuting film yang berjudul lain The Long March of Siliwangi itu.

Sejak menyutradarai Darah dan Doa yang dirilis pada 1950, nama Usmar Ismail langsung menjadi fenomena pada masanya. Film drama perang yang diadaptasi dari cerita pendek karya Sitor Situmorang itu disebut sebagai tonggak utama maraknya perfilman Indonesia.

Berkat Darah dan Doa juga, Presiden B.J. Habibie bersama Dewan Film Nasional menetapkan Hari Film Nasional pada 30 Maret. Diketahui, 30 Maret 1950 merupakan hari pertama syuting film yang berjudul lain The Long March of Siliwangi itu.

Pendidikan yang ditempuh Usmar Ismail bisa dibilang sangat bergengsi. Ia pernah bersekolah di Yogyakarta dan memperoleh gelar B.A. di bidang sinematografi dari Universitas California, Los Angeles, Amerika Serikat pada 1952.

Usmar Ismail sempat bergabung dengan Pusat Kebudayaan saat Indonesia masih dalam pendudukan Jepan. Ia pun mendirikan klub Sandiwara Penggemar Maya dengan beberapa tokoh seni kawakan, seperti El Hakim, Rosihan Anwar, Cornel Simanjuntak, Sudjojono, H.B. Jassin dan lainnya.

Selain itu, ia juga sempat aktif sebagai pengurus lembaga teater dan film serta beberapa organisasi terkait, termasuk sebagai ketua Akademi Teater Nasional Indonesia, Jakarta (1955-1965), dan ketua Badan Musyawarah Perfilman Nasional (BMPN).

BMPN pada akhirnya berhasil mendorong pemerintah kala itu untuk membentuk "Pola Pembinaan Perfilman Nasional" pada 1967. Usmar Ismail juga dikenal sebagai pendiri Perusahaan Film Nasional Indonesia bersama Djamaluddin Malik serta para pengusaha film. Ia menjadi ketuanya sejak 1954 hingga 1965. [lpt]

Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

Mengenang Bapak Film Indonesia Usmar Ismail lewat Google Doodle
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top