Minggu, 22 April 2018 |
News Gallery - Lifestyle

Ini yang Perlu Diketahui Tentang Scrub Wajah dan Bahayanya

Selasa, 10 Apr 2018 | 06:32 WIB Dibaca: 111 Pengunjung

Foto ilustrasi

[NEWSmedia] - Berapa kali dalam seminggu Anda men-scrub wajah? Kebanyakan orang melakukan scrub agar wajahnya memiliki kulit yang lembut, bersinar, dan terlihat muda.

Biasanya produk scrub mengandung partikel-partikel kecil atau butiran yang menyingkirkan sel-sel kulit mati untuk mengungkapkan kulit halus di bawahnya. Namun, scrub bisa menjadi bumerang, dan membuat kulit Anda kering dan rusak. Ini semua karena produk kasar dan over-exfoliating.

Beberapa ahli menjelaskan seberapa sering orang harus melakukan eksfoliasi dan scrub wajah mana yang harus digunakan orang. Spesialis perawatan kulit Julia Alekperova mengatakan orang-orang dengan kulit normal atau kombinasi tidak boleh melakukan eksfoliasi lebih dari sekali dalam seminggu.

Esthetician Julia Alekperova, dari Paul Labrecque Salon and Spa di New York City, mengatakan tujuan dari scrub wajah adalah untuk memperbarui dan menyegarkan kulit melalui proses yang disebut pengelupasan (eksfoliasi) kulit.

Banyak scrub wajah mengandung partikel-partikel kecil, seperti butiran, gula, garam atau kulit kenari, yang akan mengangkat sel-sel kulit kering dan mati, menghilangkan lapisan luar kulit. Ini juga dapat dicapai secara kimia, dengan menerapkan asam, seperti asam glikolat dan salisilat, yang melarutkan sel-sel itu, atau secara mekanis, dengan menggunakan sikat untuk secara fisik mengeluarkan sel.

Dr Dendy Engelman, dermatolog berbasis di New York City, mengatakan kepada Fashionista bahwa eksfoliasi kimia tidak memerlukan scrubbing berulang.

"Umumnya untuk wajah, pengelupas kimia adalah pilihan terbaik untuk membersihkan kulit dari kotoran dan tidak menyebabkan iritasi," kata Dr Engelman.

Tapi, Dr Engelman mengatakan pengelupasan secara fisik bisa terlalu keras pada kulit jika tidak dilakukan dengan benar atau terlalu sering.

Seberapa sering scrub wajah?

Alekperova mengatakan orang dengan kulit normal atau kombinasi harus melakukan ini seminggu sekali. Eksfoliasi setiap dua atau tiga hari bisa menyebabkan kulit rusak. Bahkan, yang kulitnya kering atau sensitif lebih rentan ketika menggunakan scrub wajah.

"Scrub reguler mengandung kristal kecil yang dapat menggores kulit Anda," katanya.

Menurut Alekperova, scrub wajah juga bisa membuat kulit orang lebih tipis, tidak rata, kurang berkilau dan terlihat "berminyak namun kering" atau "kering namun berminyak". Itu juga bisa membuat kulit orang merah atau jengkel.

Dermatolog Dr Michele Green, seorang kontributor RealSelf, mengatakan Anda dapat mengurangi risiko kerusakan kulit akibat scrub wajah dengan mengetahui scrub yang tepat.

Secara keseluruhan, orang-orang harus memperhatikan bagaimana kulit mereka merespons suatu produk, sehingga mereka dapat menentukan seberapa sering mereka harus melakukan scrub wajah.

Nasib pemilik kulit kering dan sensitif

Apabila Anda memiliki kulit kering atau sensitif, Dr Green mengatakan dia tidak akan merekomendasikan facial scrub. Ini karena tindakan pengelupasan dengan sendirinya dapat membuat kulit terasa kering.

"Anda hanya mengeringkan kulit yang sudah kering," katanya.

Namun, Alekperova mengatakan orang dengan kulit kering dan sensitif harus mencoba gommage, gel kaya enzim yang mengandung "partikel tipis."

Sedangkan, Dr Green mengatakan orang-orang dengan kulit berminyak boleh menggunakan scrub wajah dua hingga tiga kali seminggu.

Ketika datang ke jenis scrub wajah yang harus digunakan orang, banyak ahli memilih eksfoliasi kimia, seperti asam salisilat, dibandingkan dengan pengelupas kulit fisik seperti sikat atau krim dengan butiran di dalamnya.

Ini karena mereka kurang kasar dan kurang mungkin menyebabkan robekan mikroskopik di kulit.

Dr Engelman menjelaskan bahwa orang-orang yang rentan jerawat mungkin ingin menjauh dari pengelupasan fisik karena mereka dapat membuat kondisi mereka lebih buruk.

"Jika kulit Anda mudah berjerawat, perangkat yang dapat digunakan kembali seperti sikat atau kain dapat menyimpan bakteri, yang sebenarnya dapat membuat jerawat Anda lebih buruk," katanya.

Anda yang rentan berjerawat paling baik terhadap pengelupas kimia. Exfoliating membantu mengatasi lesi jerawat dan membersihkan pori-pori, dan asam seperti salisilat, laktat, dan minyak glikolat serta menghilangkan sel kulit mati yang menyumbat pori.

Namun, Alekperova mengatakan tidak ada yang disebut scrub wajah atau exfoliator terbaik, itu semua tentang apa yang terbaik untuk seseorang dan jenis kulit mereka.

Ketika menggunakan scrub, perhatikan bagaimana kulit Anda merespons sehingga Anda dapat menentukan seberapa sering harus melakukan scrub wajah. Jangan lupa, scrub wajah harus digunakan pada kulit yang bersih.

Itu berarti orang harus mencuci muka mereka sebelum menggunakan scrub wajah, diikuti dengan serum dan lotion wajah.

Dokter kulit bersertifikat-Board Dr Mary P. Lupo mengatakan orang-orang harus berhati-hati saat menggunakan scrub. Terutama mereka yang memiliki bintik-bintik hitam, mungkin memiliki risiko hiperpigmentasi postinflammatory yang lebih tinggi ketika menggunakan bentuk-bentuk pengelupasan yang agresif, seperti gula, garam atau kulit kenari. [lpt]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

LAINNYA

Tips Mengambil Manfaat Likopen Dalam Tomat
Minggu, 22 Apr 2018 | 06:32 WIB
Tips Mengambil Manfaat Likopen Dalam Tomat
5 Pemain Kelas Dunia Ini Tolak Barcelona
Minggu, 22 Apr 2018 | 06:02 WIB
5 Pemain Kelas Dunia Ini Tolak Barcelona

KOMENTAR

Ini yang Perlu Diketahui Tentang Scrub Wajah dan Bahayanya
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top