Jumat, 30 Oktober 2020 |
Kesehatan - News Gallery

Hati-Hati! Sindrom Patah Hati Bisa Sebabkan Kematian

Senin, 10 Jul 2017 | 00:01 WIB Dibaca: 823 Pengunjung

Foto Ilustrasi

[NEWSmedia] - 'Sindrom patah hati' yang biasa terjadi pada orang pasca putus cinta bisa sebabkan kematian. Hal ini dipicu oleh tekanan emosional yang memburuk yang menyebabkan terjadinya kerusakan pada fungsi tubuh.

Sekitar tiga ribu orang per tahun di Inggris menderita sindrom tersebut, biasanya dikenal dengan sindrom Takotsubo.

Gejala sindrom patah hati ini mirip dengan gejala serangan jantung, dan kebanyakan menyerang para wanita. Banyak yang mengira sindrom ini akan pulih dengan sendirinya, namun menurut penelitian tidak seperti itu.

Sebuah penelitian yang dipublikasikan di jurnal American Society of Echocardiography melibatkan 52 pasien Takotsubo selama empat bulan. Mereka menggunakan ultrasonografi dan pemeriksaan MRI (Magnetic Resonance Imaging) jantung untuk melihat fungsinya.

Hasil menunjukkan bahwa sindrom tersebut secara permanen mempengaruhi gerakan pemompa jantung, menunda gerakan memutar dan meremas yang dilakukan jantung selama jantung berdetak.

Gerakan meremas jantung juga akan berkurang, sementara bagian otot jantung mengalami jaringan parut yang bisa mempengaruhi elastisitas jantung dan mencegahnya berdetak dengan benar.

"Penelitian ini menunjukkan bahwa penyakit ini memiliki efek merusak jantung lebih lama," ujar Dr Dana Dawson, pembaca obat kardiovaskuler di Universitas Aberdeen.

Hasil penelitian menunjukkan angka antara 3-17 persen orang dengan sindrom ini meninggal dalam waktu lima tahun setelah didiagnosis. 90 persen pasiennya adalah wanita dan pemicunya adalah stres. [hld]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Hati-Hati! Sindrom Patah Hati Bisa Sebabkan Kematian
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top