Jumat, 30 Oktober 2020 |
News Room - Ekonomi

Harga Pangan Naik, Pedagang Minta Pemerintah Evaluasi Stok

Rabu, 03 Mei 2017 | 07:03 WIB Dibaca: 711 Pengunjung

Seorang ibu memilih sayuran di Pasar Kebayoran Lama.*

JAKARTA, [NEWSmedia] - Ikatan Pedagang Pasar Indonesia (Ikapi) meminta pemerintah mengevaluasi stok dan pasokan bahan kebutuhan pokok jelang Ramadan dan Lebaran. Pasalnya, ketidakseimbangan antara stok ? dan permintaan nanti akan menyebabkan harga bergejolak.

Ketua Umum Ikapi Abdullah Mansuri mengatakan, saat ini harga sebagian besar bahan kebutuhan pokok relatif stabil. Namun demikian, ada tiga komoditas yang mulai menunjukkan kenaikan harga, yaitu bawang putih, daging ayam, dan telur.

"Masing-masing relatif lebih stabil, tapi perlu evaluasi menyeluruh. Seperti bawang putih, ayam, telur, mengalami kenaikan tidak wajar, khususnya bawang putih dan ayam," ujar dia, Selasa (2/5/2017).

Dia menjelaskan, saat ini harga bawang putih telah mencapai Rp 51.500 per kg. Padahal normalnya, harga komoditas tersebut berkisar Rp 35 ribu per kg.

"Bawang putih sudah Rp 51.500, dua minggu lalu masih Rp 35 ribu-40 ribu. Normalnya Rp 35 ribu. Memang ?bawang putih ini kita masih impor, kita tidak produksi (di dalam negeri)," kata dia.

Untuk daging ayam kini telah mencapai angka Rp 31.500 per ekor. Normalnya harga daging ayam berkisar Rp 25 ribu-28 ribu per ekor. Hal yang sama juga terjadi pada telur ayam, meski kenaikannya tidak setinggi bawang putih dan daging ayam.

"Ayam sudah tembus hampir Rp 32 ribu,? saat ini Rp 31.500. Normalnya ayam itu Rp 25 ribu-28 ribu per ekor?. Kalau telur mungkin karena tidak jauh dari ayam, sekarang Rp 20 ribu per kg," tandas dia. [lpt]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Harga Pangan Naik, Pedagang Minta Pemerintah Evaluasi Stok
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top