Minggu, 17 Januari 2021 |
News Room

Gugus Tugas Corona: Tak Mudah Dapat Alat Rapid Test, Semua Negara Berebutan

Selasa, 07 Apr 2020 | 17:44 WIB Dibaca: 317 Pengunjung

Foto ilustrasi.*

[NEWSmedia] - Ketua Gugus Tugas Percepatan Penanganan Covid-19 Doni Monardo mengakui, pemerintah kesulitan mendapatkan alat rapid test untuk mendeteksi virus Corona. Hal ini, kata dia, dikarenakan semakin banyaknya negara-negara yang terdampak virus Corona.

"Memang kita sadari bahwa tidak mudah ternyata untuk mendapatkan alat, peralatan yang berhubungan dengan rapid test. Karena dengan semakin banyaknya negara-negara terdampak," kata Doni Monardo saat video conference usai rapat bersama Presiden Joko Widodo, Senin (6/4/2020).

"Bahkan negara-negara besar sekalipun, semua negara berebutan untuk mendapatkan alat-alat yang berhubungan dengan penanganan Covid-19 ini," sambungnya.

Untuk itu, Doni mengatakan bahwa Presiden Joko Widodo atau Jokowi meminta agar rapid test virus Corona diproritaskan untuk orang-orang yang memiliki risiko penularan tertinggi. Salah satunya yakni, para dokter, tenaga medis yang menangani pasien Corona beserta keluarganya.

"Yang pertama adalah dokter, para perawat dan keluarga mereka. Serta masyarakat yang terdampak langsung atau berpotensi terdampak dari Covid-19 ini," jelas Doni.

Seperti diketahui, Kementerian Kesehatan menggunakan metode rapid test dan Polymerase Chain Reaction (PCR) untuk mendeteksi virus Corona di Indonesia. Rapid test atau metode tes massal ini dengan menggunakan darah dan hasilnya dapat diketahui paling lama 10 menit.

Sementara itu, metode PCR atau swab test yakni menggunakan sampel cairan dari saluran pernapasan. Berbeda dengan rapid test, hasil untuk mengetahui virus corona dengan metode PCR ini biasanya lebih lama.

Kendati begitu, rapid tes tersebut belum menjamin keakuratan untuk mendeteksi virus ada di dalam tubuh. Bagi pasien yang sudah mendapatkan hasil negatif dari rapid test disarankan menunggu terlebih dahulu tujuh sampai 10 hari ke depan. Jika hasilnya positif, pasien tersebut pun harus diperiksa kembali dengan PCR.

"Hasil rapid test ini, "orang ini pernah terpapar" tapi terpaparnya kapan dan apakah virus ini masih aktif, ini harus dilakukan berkelanjutan," ujar Peneliti Bioteknologi Samira Husen Alamudin, Sabtu 21 Maret 2020. [lpt]

Editor: Newsmedia
Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

LAINNYA

Warga Tutup Akses Jalan Cibayawak
Jumat, 15 Jan 2021 | 14:14 WIB
Warga Tutup Akses Jalan Cibayawak
Patroli Gabungan oleh PPKM Kodim 0601/ Pandeglang
Kamis, 14 Jan 2021 | 13:13 WIB
Patroli Gabungan oleh PPKM Kodim 0601/ Pandeglang
KNKT Duga Sriwijaya Air Tak Meledak di Udara
Selasa, 12 Jan 2021 | 15:11 WIB
KNKT Duga Sriwijaya Air Tak Meledak di Udara

KOMENTAR

Gugus Tugas Corona: Tak Mudah Dapat Alat Rapid Test, Semua Negara Berebutan

BERITA TERKAIT

NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top