Rabu, 03 Maret 2021 |
News Room - Ekonomi

Darurat Garam Mulai Merambah Banten

Jumat, 28 Jul 2017 | 07:01 WIB Dibaca: 906 Pengunjung

Foto Ilustrasi

SERANG, [NEWSmedia] - Dinas Perindustrian dan Perdagangan (Disperindag) Provinsi Banten sampai hari ini mencatat kelangkaan garam di beberapa kabupaten dan kota. Bahkan, untuk wilayah Serang persediaan garam konsumsi sudah mulai kosong.

"Laporan stok sudah mulai kosong beberapa hari ini di stokis di distributor. Terutama garam konsumsi di Serang," kata Kepala Dinas Perindustrian (Disperindag) Banten, Babar Suharso mengatakan kepada wartawan, Kota Serang, Kamis (27/7/2017).

Selain itu, di wilayah Tangerang juga menurut Babar persediaan garam sudah menipis. Bahkan di Pasar Induk Tanah Tinggi Tangerang, garam sudah tidak ada. Begitu pun di Pasar Induk Rau, Serang, persediaan garam sangat tipis.

Babar mengatakan, saat ini tim dari Disperindag sedang melakukan survei di beberapa pasar di daerah Pandeglang, Lebak sampai ke Cilegon soal ketersediaan garam di pasaran. Sementara ini, akibat kelangkaan harga garam konsumsi, harga garam mulai naik.

"Jadi harga sudah agak naik jadi Rp 6.300 sampai Rp 6.500. Terdeteksi di Serang yang sudah langka tidak hanya di pasar, dari stoknya juga sudah langka, Tangerang lagi kita pantau," ucapnya.

Selama ini pasokan garam ke Banten berasal dari Jawa Tengah. Babar mengatakan, pihak Disperindag sedang memastikan tidak ada garam industri merembes ke pasaran.

Sementara itu, di Pasar Induk Rau Serang, garam konsumsi kemasan kotak-kotak tak ditemukan di pedagang. Kebanyakan mereka menjual garam ukuran kecil seperempat kilogram dengan kenaikan harga sampai 100% lebih.

"Garam ukuran 1/4 kilogram harga biasanya 1000. Sekarang 3000. Garam-garam kotak-kotak stoknya nggak ada," kata Irul pedagang di Pasar Induk Rau. [dtf]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Darurat Garam Mulai Merambah Banten
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top