Senin, 10 Agustus 2020 |
Kesehatan

Cegah Penularan Virus, Ini Etika Batuk yang Perlu Diperhatikan

Sabtu, 29 Feb 2020 | 10:16 WIB Dibaca: 292 Pengunjung

Foto ilustrasi.*

[NEWSmedia] - Baru-baru ini dalam sebuah video CCTV yang beredar, tampak seorang pria batuk hingga kolaps di pusat perbelanjaan Canary Wharf, di London, hingga dicurigai virus corona. Meski begitu, belum ada bukti yang pasti terkait hubungan pria tersebut dengan dugaan virus corona baru.
Terkait virus corona atau COVID-19, memang dapat menyebar seperti virus influenza pada umumnya. Virus ini dapat menyebar lewat udara dengan cairan batuk atau bersin.

"Penyebaran COVID-19 ini sama dengan virus lainnya yaitu lewat udara melalui percikan dahak yang dikeluarkan oleh penderita. Namun, Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) sendiri masih tetap mendalami dan mempelajari segala sesuatu tentang virus ini, dan akan selalu diinformasikan jika ada temuan baru," jelas Medical Manager Consumer Health Division PT Kalbe Farma, dr Helmin Agustina Silalahi.

Saat seseorang batuk, virus dapat menular setiap saat dan menular dengan cepat, bahkan dalam jarak tertentu dapat menyebar lebih jauh daripada orang kira. Diketahui, saat seseorang terinfeksi kemudian batuk, maka akan menyebarkan virus ke sekitarnya sampai jarak 2 meter.

"Virus juga dapat menginfeksi sampai kurang lebih 24 jam. Namun dapat bertahan sampai beberapa hari di atas permukaan benda-benda di sekitar kita," jelasnya.

Karena itu, bagi orang yang sedang sakit batuk, jangan sembarangan untuk meminimalisir penyebaran virus. Ada etika batuk yang perlu diperhatikan. Pertama, jangan letakkan tangan di mulut ketika batuk karena virus akan lebih mudah menyebar. Baiknya, selalu sediakan tisu atau sapu tangan jika sedang batuk.

Tisu akan lebih higienis karena sifatnya yang sekali pakai-buang, jika tidak ada tisu batuklah ke arah lengan baju sendiri. Namun jika tidak sadar pakai tangan, segera cuci tangan atau bersihkan menggunakan hand sanitizer.

Kedua, jika situasinya Anda sedang bertemu dengan seseorang atau sedang rapat, balikkan badan sedikit jika akan batuk. Bisa juga dengan memundurkan kursi atau berjalan mundur selangkah agar mereka tidak merasa terganggu dan takut tertular virus. Selain itu, penderita batuk juga bisa menggunakan masker untuk mencegah penularan.

Bagi orang sehat, untuk mencegah penularan virus tersebut haruslah memperkuat sistem kekebalan tubuh dan ikuti tindakan pencegahan kontak dasar. Selain itu, kualitas makan juga mempengaruhi daya tahan tubuh yang kuat untuk dapat mencegah diri dari penularan penyakit.

"Untuk orang sehat, tetap jaga pola hidup sehat, sering mencuci tangan dan gunakan masker terutama di area publik," pesannya.

Sementara bagi penderita, dr Helmin menyarankan agar segera minum obat dan gunakan masker untuk mencegah penularan. Selain itu, atasi segera dengan obat batuk tapi pastikan kenali dahulu jenis batuknya agar obat yang dipilih cocok dengan gejala yang muncul.

Jika obatnya tepat, batuk pun bisa mereda lebih cepat. Jika batuk berdahak, Anda bisa pilih Woods Expectoran. Sedangkan jika tidak berdahak pilih obat batuk Woods Antitusive. [dtc]

Editor: Newsmedia
Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

Cegah Penularan Virus, Ini Etika Batuk yang Perlu Diperhatikan
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top