Jumat, 30 Oktober 2020 |
Kesehatan - News Gallery

Cara Sederhana Cegah Keparahan Kaki Gajah

Kamis, 27 Sept 2018 | 07:04 WIB Dibaca: 607 Pengunjung

Foto ilustrasi

[NEWSmedia] - Filariasis atau kaki gajah masih menjadi penyakit yang rentan menyerang di Tanah Air. Bahayanya, penyakit ini masih sangat minim gejalanya dan bahkan baru ketahuan setelah 5 tahun setelah terinfeksi.

Penularan kaki gajah ini terjadi melalui gigitan nyamuk yang mengandung cacing penyebab kaki gajah. Hanya saja, semenjak terinfeksi tersebut, gejala awalnya tidak nampak sama sekali.

"Setelah 5 tahun terinfeksi, baru berasa kakinya bengkak. Gejala awalnya enggak ada," ujar Direktur Pencegahan dan Pengendalian Penyakit Tular Vektor dan Zoonotik, Kemenkes RI, dr. Elizabeth Jane Soepardi, MPH, DSc.

Di stadium satu, biasanya bengkak masih terjadi di pagi hari saja dan hilang di siang hari. Menjelang stadium lima, bengkak di beberapa area mulai nampak bahkan membesar.

"Di stadium akhir, biasanya bagian tungkai kaki sudah membengkak dan menetap serta bertambah besar. Lipatan kulit juga sudah terasa dan timbul nodul. Pasien sudah tidak bisa melakukan kegiatan sehari-hari," kata dia.

Maka dari itu, disarankan konsumsi obat pencegah filariasis yang diberikan pemerintah secara cuma-cuma. Meski nantinya timbul efek samping berupa muntah dan mual, itu menandakan efektivitas obat tersebut bekerja dengan baik.

Namun, bila sudah terlanjur membengkak, usahakan mencegah keparahannya dengan mengangkat kaki ke atas saat tidur agar tidak semakin mendesak pembuluh darah. "Selain itu, usahakan duduk dengan menggerakkan kaki agar melancarkan peredaran darah." [viva]

Editor: Newsmedia
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Cara Sederhana Cegah Keparahan Kaki Gajah
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top