Senin, 23 April 2018 |
News Room - Politik

Atas Perintah Sekjen, Kader Muda Dilarang Masuk DPP Golkar

Selasa, 25 Jul 2017 | 17:19 WIB Dibaca: 364 Pengunjung

Generasi Muda Partai Golkar di depan kantor DPP Golkar, Jl Anggrek Neli Murni, Jakarta Barat, Selasa (25/7/2017).

JAKARTA, [NEWSmedia] - Sejumlah kader Generasi Muda Partai Golkar, yang diketuai oleh Ahmad Doli Kurnia dilarang masuk ke kantor DPP Golkar, oleh polisi yang berjaga di depan kantor DPP Golkar, Jl Anggrek Neli Murni, Jakarta Barat, Selasa (25/7/2017).

Kader muda tersebut tiba di Kantor DPP sekitar pukul 15.00 WIB, terlihat sejumlah polisi berjaga di lokasi. Doli bersama anggotanya sempat berdebat dengan polisi karena dilarang masuk ke kompleks DPP Golkar.

"Kalian atas perintah siapa," tanya Doli ke polisi tersebut.

"Sekjen," jawab polisi itu.

Senada dengan Doli, tindakan polisi itu juga diprotes kader muda lainnya, Samsul Rizal. Samsul menanyakan keberadaan surat perintah.

"Kalian ada surat perintah (melarang kami masuk) nggak?" tanya Samsul.

"Nggak," jawab dia.

Perdebatan itu tak berlangsung lama. Doli tak bisa meyakinkan polisi itu untuk mengizinkannya masuk ke DPP Golkar.

"Kita ini kader Golkar nggak mungkin bikin rusuh di rumah sendiri. Kalau rusuh bikin citra Golkar jelek," kata Doli.

"Daripada ribut kita konpers (konferensi pers) di luar aja," ajak Doli.

Sebelum meninggalkan kantor DPP Golkar mereka kemudian memasang spanduk bertuliskan #GerakanGolkarBersih di pagar pintu masuk DPP. Mereka juga membawa sapu ijuk sebagai simbol bersih-bersih partai Golkar.

Kader Muda Golkar itu berniat deklarasi Golkar Bersih. Mereka prihatin Ketum Golkar Setya Novanto menjadi tersangka e-KTP.

"Hari ini kami deklarasi Gerakan Golkar bersih jadi kami menilai kepemimpinan sekarang ini sudah akut, menempatkan korupsi yang biasa saja. Seperti kita ketahui Pak Setya Novanto sudah ditetapkan tersangka oleh KPK," kata Doli.

Doli menyayangkan Novanto belum dicopot dari jabatannya sebagai lokomotif Golkar. Doli menyebut dengan status tersangka, Novanto bisa makin mencoreng citra Golkar.

"Tapi kami sayangkan kepemimpinan kolektif formal kecuali dewan kehormatan, pembina hingga kader Golkar di daerah yang mendukung yang menurut kami terus menerus citra Golkar akan turun kasus e-KTP ini," ujar Doli. [dtc]

Editor: Indra Gunawan
Publisher: Mulyadi
Bagikan:

KOMENTAR

Atas Perintah Sekjen, Kader Muda Dilarang Masuk DPP Golkar

BERITA TERKAIT

NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top