Jumat, 03 April 2020 |
Internasional

ASEAN Berkomitmen untuk Berkontribusi dalam Misi Perdamaian Dunia

Sabtu, 01 Feb 2020 | 14:10 WIB Dibaca: 410 Pengunjung

Logo ASEAN.*

[NEWSmedia] - Sekjen ASEAN Lim Jock Hoi untuk pertama kalinya berbicara dalam sidang DK PBB di New York pada 30 Januari 2020. Pertemuan yang mengusung tema utama “Kerjasama antara Perserikatan Bangsa - Bangsa dan organisasi regional dan sub - regional di Indonesia menjaga perdamaian dan keamanan: Peran ASEAN."

Dalam kesempatan itu, Lim Jock Hoi mengatakan bahwa ASEAN selama ini telah melakukan berbagai upaya untuk terus ikut berkontribusi dalam mewujudkan perdamaian dunia. 

"Sejak didirikan pada tahun 1967, ASEAN telah bekerja keras sehingga tercipta kedamaian dan stabilitas sebagai bagian kita dunia, di tengah keragaman dalam sistem politik, ekonomi dan sosial," kata Lim.

ASEAN menggarisbawahi prinsip keamanan komprehensif untuk merespons secara efektif semua bentuk ancaman, kejahatan lintas negara dan tantangan lintas batas.

Di sisi lain, ASEAN juga memegang teguh nilai-nilai perdamaian yang telah dinyatakan dengan jelas sebelumnya.

Dengan menandatangani Treaty of Amity and Cooperation in Southeast Asia (TAC) atau Perjanjian Persahabatan dan Kerjasama di Asia Tenggara, negara-negara anggota ASEAN telah berkomitmen untuk hubungan yang damai satu sama lain dipandu oleh prinsip saling menghormati, tanpa gangguan dalam urusan internal satu sama lain dan penyelesaian sengketa secara damai. Hingga saat ini, banyak mitra eksternal ASEAN juga demikian.

ASEAN Way, merupakan salah satu cara unik yang sesuai dengan dialog perdamaian sehingga memungkinkan para negara anggota ASEAN untuk menghadapi dan mengatasi masalah di suatu wilayah. Walaupun ASEAN Way, dinilai menjadi suatu hal yang sulit dilakukan oleh beberapa pengamat luar, ASEAN Way telah menjadi gaya hidup tersendiri bagi ASEAN. 

Kontribusi unik ASEAN lainnya untuk menciptakan dan memelihara perdamaian serta stabilitas dunia adalah kemampuan untuk memulai dan menjadi kekuatan pendorong dalam mekanisme serta kerangka kerja regional untuk mempromosikan dialog, kerja sama dan pembangunan kepercayaan.

Hal ini akan menyatukan tidak hanya negara-negara Anggota ASEAN tetapi juga mitra eksternal, termasuk pemain kunci di wilayah dan kekuatan utama dunia. 

Forum-forum ini dengan ASEAN diintinya, seperti ASEAN Plus Three, ASEAN Regional Forum, ASEANDefence Ministers’ Meeting Plus and the East Asia Summit sudah lama menjadi kerangka kerja penting di mana budaya perdamaian serta kebiasaan dialog dan kerja sama dipupuk oleh ASEAN.

ASEAN juga secara aktif terlibat dalam upaya merumuskan norma, kode etik yang membantu melengkapi hukum internasional di Indonesia. Hal ini memastikan bahwa negara berperilaku dengan cara damai dan menegakkan supremasi hukum dalam mengelola perbedaan, menjaga perdamaian, keamanan dan stabilitas.

Sejak diresmikan pada tahun 2011, Kemitraan Komprehensif antara ASEAN dan PBB telah menjadi komponen penting dari keterlibatan luas PBB dengan organisasi regional.

"Saya ingin mengakui kontribusi lama Negara-negara Anggota ASEAN bagi pemeliharaan perdamaian PBB," ujar António Guterres selaku Sekjen PBB.

Sekitar 5.000 personil militer dan polisi dari tujuh Negara Anggota ASEAN saat ini melayani dalam misi di seluruh dunia. Meningkatnya jumlah pasukan penjaga perdamaian perempuan yang dikerahkan oleh Negara-negara Anggota ASEAN merupakan bukti pengakuan ASEAN tentang peran penting yang dapat dan harus dimainkan oleh penjaga perdamaian perempuan dalam melaksanakan mandat misi.

Ke-10 Negara Anggota ASEAN telah mendukung inisiatif Aksi untuk Pemeliharaan Perdamaian, dan kami terus bekerja sama untuk mengimplementasikan komitmen bersama dan memastikan bahwa pemeliharaan perdamaian tetap sesuai dengan tujuan," katanya lagi.

"Pada tahun 2011, Dewan Keamanan mendukung upaya diplomatik ASEAN untuk mempromosikan solusi damai untuk mengakhiri pertempuran perbatasan antara Thailand dan Kamboja. Baru-baru ini, keterlibatan ASEAN dalam situasi di Negara Bagian Rakhine Myanmar memiliki kepentingan yang sangat besar bagi PBB," katanya lagi.

"Ke depan, ada beberapa bidang potensial kerja sama praktis antara ASEAN dan PBB di bidang perdamaian dan keamanan," ujar Antonio menyampaikan harapan adanya kerja sama lebih lanjut dengan ASEAN. 

Pertama, ASEAN dan PBB dapat memperkuat kerja sama dalam pemeliharaan perdamaian, termasuk dalam pelatihan, meningkatkan partisipasi perempuan dalam proses perdamaian dan pemeliharaan perdamaian, dan berbagi pelajaran yang didapat dengan organisasi regional lainnya. 

Kedua, PBB siap untuk memperkuat kerja sama teknis yang konkret, khususnya dengan Institut ASEAN untuk Perdamaian dan Rekonsiliasi dan ASEAN Peace Registry Registry yang baru diluncurkan.

PBB berharap dapat memperkuat kerja sama kami dalam mengimplementasikan agenda perempuan, perdamaian dan keamanan dan memajukan agenda pemuda, perdamaian dan keamanan di wilayah tersebut. PBB juga menantikan kerja sama berkelanjutan kami dalam bantuan teknis dan pengembangan kapasitas di bidang hak asasi manusia dan peran yang diperkuat dari Komisi antar pemerintah ASEAN tentang Hak Asasi Manusia. 

Ketiga, PBB akan semakin memperkuat dukungan teknisnya untuk ASEAN dalam penanggulangan terorisme dan mencegah ekstremisme kekerasan, khususnya melalui Rencana Aksi ASEAN untuk Menangkal dan Mencegah Bangkitnya Radikalisasi dan Ekstremisme Kekerasan. 

Keempat, ASEAN dan PBB sama-sama mengakui urgensi meningkatkan manajemen perbatasan untuk mengatasi ancaman keamanan lintas batas dan kejahatan terorganisir lintas negara.

Kelima, ASEAN dan PBB dapat bersama-sama mengeksplorasi pengembangan pengaturan peringatan dini dan analisis ancaman, termasuk untuk ancaman yang dipahami dengan baik yang berasal dari ketidaksetaraan dan pengucilan, serta ancaman baru dan yang muncul di bidang-bidang seperti kebencian dan keamanan siber. [lpt]

Editor: Newsmedia
Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

ASEAN Berkomitmen untuk Berkontribusi dalam Misi Perdamaian Dunia
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top