Sabtu, 08 Agustus 2020 |
News Room

6 Fakta Menarik Ujian Nasional Dihapus Mulai 2021

Kamis, 12 Des 2019 | 16:56 WIB Dibaca: 460 Pengunjung

Nadiem Makarim.*

[NEWSmedia] - Menteri Pendidikan dan Kebudayaan Nadiem Makarim berencana menghapus Ujian Nasional (UN) pada 2021. Keputusan ini diambil dari salah satu empat program pokok kebijakan pendidikan Merdeka Belajar.

Hal ini juga sesuai dengan arahan Presiden Republik Indonesia Joko Widodo dan Wakil Presiden Republik Indonesia Ma’ruf Amin untuk meningkatkan kualitas sumber daya manusia (SDM).

1. Nadiem Makarim: UN Dihapus Tak Bikin Siswa Lembek, Malah Lebih Menantang

Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim memastikan bahwa penghapusan Ujian Nasional (UN) tidak akan membuat siswa menjadi lembek.

Ia pun membantah kritik Wakil Presiden ke-12 RI Jusuf Kalla soal penghapusan UN akan akan membuat para siswa menjadi generasi muda yang lembek.

Menurut dia, perubahan sistem UN yang menjadi asesmen kompetensi minimum dan survei karakter itu justru akan lebih membuat sekolah lebih tertantang.

"Enggak sama sekali (membuat siswa lembek), karena UN itu diganti assessment kompetensi di 2021. Malah lebih men-challenge (menantang) sebenarnya," kata Nadiem di Kompleks Istana Kepresidenan Jakarta, Rabu (11/12/2019).

2. Kenapa UN Dihapus? Nadiem: Jadi Beban Stres Murid dan Orangtua

Akhirnya, Ujian Nasional dihapus oleh Menteri Pendidikan dan Kebudayaan (Mendikbud) Nadiem Makarim. Apa alasannya?

Menurut Nadiem, penghapusan UN sudah diputuskan secara matang melalui survei dan diskusi dengan berbagai macam orangtua, siswa, guru dan kepala sekolah. Nadiem juga menilai juga, materi UN terlalu padat, sehingga cenderung fokus terhadap mengajarkan materi, menghafal materi dan bukan kompetensi pelajaran.

"Kedua isunya adalah UN sudah menjadi beban stres, bagi banyak sekali siswa guru dan orangtua karena sebenarnya ini berubah menjadi indikator keberhasilan siswa sebagai individu," ujar Nadiem, Rabu (11/12/2019).

3. Menjadi Beban Pikiran

Berdasarkan survei dan diskusi dengan berbagai macam orangtua, siswa, guru-guru dan kepala sekolah. juga materi UN itu yang terlalu padat, sehingga cenderung fokusnya adalah mengajarkan materi, menghafal materi dan bukan kompetensi pelajaran.

Ujian Nasional sebenarnya sudah menjadi beban pikiran, bagi banyak sekali siswa, guru, dan orangtua. Padahal maksudnya Ujian Nasional berstandar nasional adalah untuk mengasses sistem pendidikan yaitu sekolahnya maupun geografinya maupun sistem pendidikannya secara nasional.

4. UN Hanya Menilai Satu Aspek

Ujian Nasional hanya menilai 1 aspek saja yaitu yang kognitifnya. Bahkan, tidak semua aspek kognitif kompetensi di tes. Lebih banyak ke penguasaan materinya dan belum menyentuh karakter siswa secara lebih holistik.

5. UN Diganti Asesemen Kompentensi

Secara nasional memang kita membutuhkan UN sebagai tolak ukur, tidak bisa sama sekali kita tidak punya tolak ukur. Akan tetapi apa yang diukur dan siapa yang diukur itu yang akan berubah.

Asesmen kompetensi minimum adalah kompetensi yang benar-benar minimum. Di mana kita bisa memetakan sekolah-sekolah dan daerah-daerah, berdasarkan kompetensi minimum. Apa itu materinya, materinya yang bagian kognitif yaitu hanya 2 adalah satu literasi yang kedua adalah numerasi.

6. Meningkatkan Kemampuan Menganalisa

Nadiem nantinya akan meningkatkan literasi, yang ini adalah mengasah kemampuan menganalisa suatu bacaan. Kemampuan mengerti atau memahami konsep dibalik tulisan tersebut itu yang penting.

Dan yang kedua numerasi itu adalah kemampuan menganalisa menggunakan angka-angka dan matematika ini adalah dua hal yang akan menyederhanakan asesmen kompetensi yang dilakukan mulai tahun 2021. [okz]

Editor: Newsmedia
Publisher: Muhammad Adi
Bagikan:

KOMENTAR

6 Fakta Menarik Ujian Nasional Dihapus Mulai 2021
NCLOTHING PROMO NEWSmedia TV
Top